SIAP MELESAT LAGI BERSAMA ASUS VIVOBOOK FLIP TP410



Well, apa  yang kamu lakukan pada malam tahun baru 2018 lalu?

Kalau saya melamun karena nggak bisa tidur.  Mungkin akibat suara petasan yang jedar-jeder dan suara anak-anak muda gitaran di depan rumah. Dan lamunan saya isinya flashback, kilas balik hal-hal yang udah saya lakukan dan capai selama tahun 2017.   

Secara garis besar sih, saya boleh pede karena banyak hal positif yang sudah saya lakukan dan banyak juga yang harus disyukuri atas apa yang saya capai.  Walau prestasi nggak banyak yang saya raih, tetap harus disyukuri juga lah ya.

Tapi ada yang masih mengganjal di hati, pencapaian saya di dunia literasi khususnya penerbitan buku anak-anak masih ZERO aja.  Udah dua tahun saya nggak punya karya baru yang diterbitkan.  Ya, jujur aja, tiap kali lihat teman-teman penulis menerbitkan buku baru, terbit  air liur saya... kalau kata orang sunda mah kabita.  Kabita pengen punya karya baru.  

Why dong?  Ngaku deh memang dua tahun belakangan ini ghirah nulis cerita anak kok lenyap.  Ada teman penulis yang mengingatkan, "Kurangi dong drakornya."

Drakor itu drama korea maksudnya.  Bisa jadi sindirannya itu benar. Saya terlalu terlena pada kisah-kisah asmara yang kadang lucu dan manis, kadang pahit, dan barisan pemain yang cakep-cakep-lucu-imut-mulus-berkat BB cream, serta tampilan setting yang ciamik mulai dari fashion sampai interior rumah/apartemen yang jadi tempat tinggal para pemainnya.  Dulu sih niatnya nyari inspirasi buat novel, ladalah... kok malah tenggelam.  Inikah yang namanya kecanduan?  😀

Tapi kalau mau ngeles sih bisa aja, saya masih nulis kok di blog dan sesekali terima pesanan nulis sinopsis/ide cerita untuk FTV di salah satu stasiun televisi, lewat  teman.  Lumayan.  Mungkin karena tulisannya pendek-pendek dan sekali duduk selesai.  Kalau menulis panjang untuk buku... ya... masih belum ngumpul lagi nyawanya.

Tahukah Anda? Masa setengah hiatus dari menulis buku itu ternyata efeknya cukup serius.  Ke mana? ke isi dompet 😂 *curhat detected*.  Serius.  Grafik penghasilan saya menurun.  Ini bahaya kan kalau dibiarkan.  

Ketika memutuskan menjadi freelancer, saya merasa sudah siap karena ya itu tadi bekal kemampuan menulis buku.  Kemudian setelah menulis buku, mendapat royalti dengan nilai yang lumayan tapi jangan dibandingkan dengan tere liye lho ya.  Saya nggak merasa  ada bedanya ketika saya punya penghasilan tetap dari kerja kantoran.  Hanya... saya nggak menerapkan trik yang harus dilakukan penulis dengan kondisi penerbitan dan penjualan buku di Indonesia.  Akhirnya  grafik penghasilan perlahan menukik ke bawah.

Semakin terasa dengan kenyataan yang menghadang di depan mata.  Masih ada tiga orang anak yang menjadi tanggungan.  Yang dua orang mau masuk kuliah dan satu orang lagi masih panjaaaang lelakon karena masih kelas dua sekolah dasar.  Kebayang dong biaya pendidikan dan lain-lainnya yang harus disiapkan.  



Apalagi jaman kejayaan medsos seperti sekarang ini, keluhan  harga-harga dan tarif-tarif yang naik seliweran di timeline. Lama-lama jadi ikutan down juga. Sempat coba-coba searching biaya kuliah tahun lalu dengan maksud mencari referensi buat bayangan biaya kuliah tahun sekarang, eh malah shock. 

Terus, buat melepaskan beban duka nestapa akibat kondisi yang serba mahal ini jadi ikutan ngeluh di medsos gitu?  Pernah sih.... hahaha... tapi  keburu insyaf.   Saya meneladani seorang teman yang gigih banget dalam berikhtiar.  Katanya daripada ngeluh ya kerja... kerja... kerja... #eh kerja lebih keras gitu maksudnya.

Benar kan, kalau pengen saldo rekening gemuk lagi ya ikhtiar yang pol.  Tapi gimana caranya dong?  Harus ngapain?  Saya sempat bingung.  Padahal jaman serba cepat begini, kelamaan mikir ya bakal ketinggalan kereta.  Bukan hanya gerak tapi mikir juga kudu gesit.  Tapi walau bagaimana saya udah niat nggak mau ngoyo, apalagi mengerjakan yang bukan passion saya cuma karena butuh ngejar setoran, karena nanti hasilnya juga pasti nggak bagus.




Yang udah pasti sih berikhtiar lebih dalam sesuai dengan passion dan "kebisaan" saya, ya apalagi kalau bukan menulis.  Sekarang ini ketika teknologi sudah semakin berkembang pesat, menulis kan bisa dikembangkan ke banyak cabang.  Nggak cuma menulis buku, blog masih bisa jalan tinggal monetizingnya lebih diseriusin. Dan perkembangan internet membuat fenomena baru yaitu belajar secara online, saya berniat buka pelatihan online juga sih barangkali ada teman-teman yang mau belajar nulis dengan serius, saya punya pengalaman dan ilmu  hasil mengikuti beberapa pelatihan dan workshop, bisa dong kita barter.  Saya sharing ilmu, anda beri saya rupiah 😁.

Planning lain adalah buka online shop.  Sekarang ini banyak orang sibuk yang nggak sempat pergi ke mall atau pusat perbelanjaan padahal butuh beli sesuatu, nah solusinya adalah online shopping.  Saya mulai mengincar peluang ini.  Kalau ditelusuri saya ini punya minat dagang juga, dulu pernah dagang kecil-kecilan di lingkungan kantor, pembelinya cuma teman-teman kantor tapi untungnya lumayan.  Sekarang, dengan menjamurnya market place, nggak perlu modal banyak kan memulai online shop.  Saya mau mengajak si kembar ah buat merintis online shop ini, jual pernak-pernik yang disukai remaja kek, modal promosi di Instagram aja dulu.  Si Kembar lebih populer lho di Instagram dibanding ibunya *duh pedih*.  Lumayan kali buat nambah-nambah uang jajan mereka kalau kuliah nanti.

Masih ada satu potensi lagi yang masih saya pikir-pikir.  Bidang ini sempat ditawarkan saudara yang udah lebih dulu terjun ke bidang ini.  Katanya saya cocok dengan pekerjaan ini, soalnya ramah dan supel.  Siapa bilang, sesungguhnya saya malu memulai pembicaraan atau menyapa orang-orang yang baru pertama bertemu.  Tapi karena saya udah merasakan langsung manfaat dari produknya itu, saya jadi mikir-mikir buat menerima tawarannya.  Yang penting waktunya fleksibel dan nggak ada target.  Baiklah, dalam waktu dekat akan kuhubungi dia. 

But, planning dan implementasi aja nggak cukup kan, saya perlu dibantu tools yang mumpuni juga.  Resolusi saya tahun 2018 ini, selain kesehatan yang baik juga pengen punya gajet canggih nan keren *sambil menatap pilu pada laptop yang udah menemani perjuangan jadi freelancer selama kurang lebih 3 tahunan*.  Keinginan buat beli gajet baru membuncah ketika harbolnas tiba, tapi... untunglah bisikan malaikat menjadi juaranya.  Saya nggak jadi beli gajet baru mengingat bulan-bulan mendatang kebutuhan finansial bakal datang silih berganti: persiapan UN, beli formulir pendaftaran PT/PTS kali dua karena yang mau masuk kuliah anak kembar, daftar ulang bocah SD, dan lain-lain.  Wow banget kan.

Tapi... wait... ini di timeline kok rame banget sih ASUS Vivo Book Flip TP410, ada apa? ada apa?  

Setelah klik salah link url punya teman baru deh jelas, ooh... Diana Rikasari lagi ngadain GIVE AWAY bareng ASUS VivoBook Flip TP410.  Ish, laptop ASUS tipe ini kece dan cocok banget dengan motto  yang akan kucanangkan mulai detik ini PLAY HARD-WORK HARDER.  Cumaaa... kok deadline besooook... aarrgh, kan tu kan, salah satu kerugian tenggelam dalam drakor adalah terisolasi dari info cantik lomba nulis, give away keren dan kadang-kadang job blogger juga sih.




Tapi bukan saya kalau harus menyerah untuk mendapatkan si kece ASUS Vivo Book Flip TP410 ini.  Kenapa kok keukeuh? Ya ampun ya harus keukeuhlah, coba yak disimak alasan ke-keukeuh-an saya ini.

BERASA PUNYA EMPAT GAJET

Orang sabar disayang Allah, percaya kan? buktinya berkah orang-orang yang sabar menunda beli gajet, Allah menciptakan orang pintar yang bikin laptop dengan empat tampilan berbeda sekaligus.  Pertama, bisa digunakan sebagai  laptop yang biasalah ya buat kerja,  kedua bisa dilipat dan voila! jadilah tablet, ketiga dia bisa berdiri dengan posisi seperti tenda.  Yuhuuu asyik nih dipakai presentasi di depan klien.  Dan yang terakhir posisi screennya bisa dibalik, jadi fun banget nonton video atau... eng... drama korea... tanpa ada keyboard yang menjadi penghalang.

Kok bisa sih dilipat, diputar, dibalik begitu.  Yaiyalah, soalnya screen laptop ini bisa diputar 360 derajat tanpa keseleo karena udah melalui 20,000 kali test putar-buka-tutup untuk memastikan perangkat ini siap digunakan dalam berbagai mode kapan aja selama bertahun-tahun. Yeiiiy!



BEAUTY

Ya ampun tipis dan pasti ringan ya.  Enak banget nih buat dibawa-bawa. Nggak bikin bahu pegal gara-gara menyandang tas laptop,  bawa laptop ini gaya banget tinggal dicangking aja semacam bawa clutch gitu.  Ketemu calon klien juga nggak bakal tengsin gara-gara laptop jadul.  Calon klien juga bakal jatuh deh sama tampilan kredibilitas dan profesionalitas saya yang kece.  Eh, ini beneran, saya dapat ilmu meyakinkan calon klien itu salah satunya dari penampilan.  Pak Mentor cerita berdasarkan pengalamannya, jadi  dia pernah menawarkan produknya ke satu perusahaa besar, perginya dengan mobil pribadi, sebuah pick-up dari generasi old, nggak dilirik dong sama Direkturnya.  Tapi dia nggak kurang akal, kemudian pinjam mobil temannya yang masih baru.  Vibe-nya jadi terasa lain pasti, dan percaya nggak percaya order pun didapatlah.  Nah!




Fix, saya akan meneladani Diana Rikasari, penampilan stylish, cangkingan ASUS VivoBook Flip TP410, senyum ramah, obrolan bermutu... aaah... yakin deh calon klien bakal klepek-klepek. Wiw.  Betewe, walau saya generasi 80-90's, saya tahu dong siapa Diana Rikasari.  Dulu awal-awal hitsnya di dunia fashion, saya sama ponakan ngeroot blio lho.  Soalnya ponakan juga punya passion fashion yang unik seperti doski.  Saya juga amaze dengan keunikan Diana berfashion, pengen banget adopt stylenya, tapi... waktu itu aja saya udah early forty lah *cry* jadi yah nyerah deh buat mewujudkan keinginan itu.

sumber dari Youtube Channel Diana Rikasari

Kan kan kan... keren banget ASUS VivoBook Flip TP410 ini.  Dicangking begitu aja sepetinya nggak bakal bikin pergelangan tangan pegal.  Ah, Kakak kece... *ngayal jadi hijaber fashionista*.


PERFORMANCE

Gilak! kegilaan macam apa yang harus saya hadapi ini.  Baca laptop ini dipersenjatai dengan processor Intel Core i7-7500U generasi terbaru plus RAM 16 GB dada udah berdebar.  Kebayang dong gimana kencangnya lari laptop ini kalau dibawa kerja.  Kalau nulis pastinya saya butuh referensi, kalau waktunya senggang ya nyari di buku-buku, tapi kalau kepepet browsing sana sini.  Nulis satu artikel atau naskah pendek aja butuh buka jendela banyak-banyak.  Tanpa mengurangi rasa sayang,  saya mau buka rahasia kalau laptop jadul saya sering ngadat, lari ngos-ngosan kemudian hang, ngambek ceritanya.  

Duh kebayang kalau saya jadi ambil pekerjaan yang masih rahasia itu, ketika saya harus berhadapan dengan calon klien, mau presentasi terus buka data dan kemudian lola... oh wow tengsin lah dan calon klien pun bisa nggak sabar kemudian bye bye. Tapi kalau pakai ASUS VivoBook Flip TP410 sepertinya nggak bakal kejadian seperti itu deh.

Dari beli, perangkat ini sudah dilengkapi dengan operating system Windows 10 aselik! lho ya.  Keuntungannya kalau gini kan apabila nanti ada upgrade udah otomatis ditawarin upgrade gratis, ya kan.  Terus bicara soal penyimpanan laptop ini gilak banget karena hardisknya aja berkapasitas up to 1 terrabyte, busyet deh, aman banget buat menyimpan drakor-drakor favorit yang pengen ditonton lagi, juga foto-foto atau picture hasil download yang suka malas ngehapusin lagi. Dan tentu saja music video idol boy group  dan penyanyi solo K-POP favorit. Syik asyik.

Kurang afdol kalau nggak ngomongin display kan.  ASUS VivoBook Flip TP410 menggunakan teknologi NanoDesign jadi memungkinkan tampilan 14" Full HD tapi muat di screen untuk body 13".  Yihaw kan. Fitur 178 derajat wide-view-nya memastikan ketajaman warna dengan  sempurna.  Dan kalau bisa dijadikan tablet juga udah pasti ada layar sentuhnya kan, saya suka deh.

SUPPORTING LAINNYA

AUDIO

Sabar nunggu itu salah satu kunci sukses katanya.  Iya, harus ngertiin dong calon klien "kakap" udah pasti sibuk.  Untung sekarang style business nggak kaku harus mitap di kantor, tapi bisa pindah sambil makan siang atau ngafe, jadi meskipun harus nunggu ambience-nya bikin nyaman apalagi ditemani ASUS VivoBook Flip TP410 ini, nunggu sambil nonton video musik K-POP favorit jadi berasa lagi nonton konser. Thanks to SonicMaster technology dong ya, konon kabarnya berkat jasanya itu suara yang dihasilkan jadi increadible banget.  

PORT

Jangan takut jangan bimbang kalau pergi-pergi bawa  ASUS VivoBook Flip TP410, soalnya perangkat ini gampang banget dihubungkan dengan berbagai perangkat lainnya, misal mesin proyektor, smartphone, atau mau langsung tancep ke televisi (digital) juga hayuk aja, karena perangkat kece ini dilengkapi dengan enam port  (((enam))) yampun, multitasking banget sih benda ini.




CONNECTION

Jaman sekarang koneksi ke internet itu bagai nyawa kedua.  Kalau lagi ada kegiatan mobile terus susah koneksi internet duh separuh nyawa serasa melayang.  Hampa jiwa kayak abis disedot dementor.  Tapi, no worry be happy konon laptop idaman ini dipersenjatai dengan connectivity yang mumpuni, yaitu dual-band 802.11ac WIFI yang dipercaya memiliki kecepatan sampai 6x lebih cepat dari generasi sebelumnya plus Bluetooth versi 4.1.

BATTERY

Suka ribet deh kalau kemana-mana bawa adaptor laptop.  Tapi konon saya bisa bebas dari derita itu karena ASUS VivoBook Flip TP410 ini dalam kondisi full charge baterenya awet dipakai seharian. Selain itu batere juga dilindungi oleh battery health charging technology yang melindungi batere dari kemungkinan ngedrop.


KEYBOARD

Tapi yang penting (buat saya) adalah keyboard.  Why? karena pekerjaan saya mengetik, maka kenyamanan mengetik itu penting.  Keyboard harus ergonomis dan ramah jari. Empuk ditekan tapi tidak meleset di jari, ini penting karena kalau sedang diburu deadline  mengetik pun bisa membabibuta, jadi butuh banget keyboard yang nyaman dan nggak bikin pegal pergelagan tangan.  Dan! ASUS VivoBook Flip TP410 dambaan kalbu ini ternyata menjamin kenyamanan dalam mengetik dengan slogan "Type Comfort", selain itu keyboard juga dilengkapi backlit keys, jadi walau gelap-gelapan saya masih bisa mengetik dengan nyaman.  Sip.

The most of  all ya, nggak seperti laptop pada umumnya yang service purna belinya cuma dikasih setahun garansi, ASUS VivoBook Flip TP410 ini garansinya sampai 2 tahun, bow. Kurang apa lagi coba.


Hmm... hmmm... cerita panjang lebar seperti ini bikin saya makin terpikat nih pada ASUS VIVOBOOK FLIP TP410.  Semoga rasa cinta ini nggak bertepuk sebelah tangan.  Percayakan pada-Nya, kalau sudah jodoh gimana pun caranya pasti sampai di depan rumah.  Aamiin.

Dan bila si jodoh tiba, saya, siap melesaaat lagi... menuju puncak gemilang cahaya mengukir cita seindah asa *ter-AFI* go... go... gooo... 



Love,


8 komentar

  1. Asik Mama Ina keren pisan ieu hoyong aku juga leptop yang begini :p gudluck mama Ina

    BalasHapus
  2. Laptopnya kece... Goodluck yaaaa kak :D

    Cheers,
    Dee - heydeerahma.com

    BalasHapus
  3. heuheuheu bener mak, lebih dari setaun gak punya buku baru rasanya enyeees gimana gitu di dada dan di kepala *eaaa ... ayo nulis buku lagi mak, pake vivobook dijamin semangat nulis naik lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. eeaaa... aamiin... moga rejeki ya, pasti semangat dong :D

      Hapus
  4. Kece bgt ya vivobook flip ini

    BalasHapus