SELAMAT HARI IBU, MAMIH...




MASA KECIL

Mami itu panggilan ala-ala western ya, tapi karena orang sunda jadi ditambahin "h".  Saya memanggil ibu saya Mamih dan ayah saya Papih  😁.  Tetangga-tetangga memanggilnya Bu Tobing, saudara-saudara yang sepuh memanggilnya Teh Eni atau Ceu Eeng, ponakan-ponakan memanggilnya Uwak, Wa Amih atau Mamih, cucu-cucu memanggilnya Enin.

Benar apa yang dikatakan Mbak Vera Itabiliana, Psikolog Keluarga di sebuah acara parenting yang saya ikuti, bahwa bonding moment antara ibu dan anak yang kuat, bakal diingat terus oleh si anak sampai dia dewasa, karena itu terjadi pada saya.  Walau mungkin hanya sebagian saja yang saya ingat, tapi saya bersyukur ingatan saya tentang kebersamaan bersama Mamih hanya yang asyik-asyik aja *bwehehe*.

Mamih hobi banget menggali bakat-bakat terpendam saya.  Saat tahu saya hobi nyanyi-nyanyi di kamar mandi, Mamih mendaftarkan saya ikut Bina Vokalia asuhan Pranadjaya cabang Bandung.  Saya ingat betul latihannya tiap hari Minggu dan saya sebel banget, soalnya jadwal latihan bentrok dengan jam tayang film kesayangan "Little House on The Prairie".  Jaman dulu kan belum ada fasilitas video recorder apalagi on demand di televisi berbayar, yang bisa bikin kita nonton dengan jam tayang mundur.

Jadi mulai deh modus-modus dan banyak alesan ini itu supaya batal latihan.  Tapi, Mamih saya jarang termakan akal bulus dan memilih ngasih reward kalau saya rajin latihan, semacam jajan kupat tahu yang enak banget di warung dekat tempat latihan atau jajan bubur ayam yang enak banget juga, di mamang-mamang yang nongkrong depan gedung tempat latihan *you know me so well, Mom*

Di lain waktu, Mamih memanggil guru tari Jaipongan ke rumah. Kheuseus, privat, les sendiri di rumah.  Sebab saya suka ngeluh, di sekolah ada ekskul nari tapi saya suka nggak kebagian perhatian guru tarinya *jaman dulu istilahnya pilih kasih gitu* baperan amat yak saya, udah bakat juga dari kecil nih 😂.  Tapi les juga nggak berlangsung lama, karena bapak guru yang gemulai itu... eng... menyerah... saya emang nggak bakat nari, nggak ada luwes-luwesnya.  Gerak tangan, kaki, dan badan "hareuras" alias kaku kayak robot kurang oli 😂.  Pantesan aja guru tari di sekolah ogah ngopenin saya.  Walau demikian saya sukses jadi penari pengiring upacara adat pengantin *hahaha*.

Kalau diingat-ingat banyak kocaknya sih bonding moment saya sama Mamih.  Baru-baru ini saya bertemu lagi dengan teman-teman SD setelah TIGA PULUH EMPAT TAHUN! Dan yang pertama mereka tanya adalah kabar Mamih.  Mereka masih mengingat Mamih saya yang ramah dan baik hati, yang sering membiarkan teman-teman masa kecil saya bermain sepuasnya di rumah.  Mamih saya nggak pernah membeda-bedakan status sosial.  Saya bebas berteman dan bermain dengan siapa saja.  Mulai dari anak pemilik warung nasi, tukang becak, sampai dengan anak pengusaha dan pejabat.

Ketika saya balik cerita soal teman-teman masa kecil saya pada Mamih, amazingly, Mamih masih ingat nama teman-teman saya dan tempat tinggal mereka dulu, padahal usia Mamih sekarang 77 tahun.

Hlaaaah... kok mata hangat nih ah... *cengeng*

Enin nggak pernah kehabisan cinta dari cucu-cucunya.  Selalu ada kejutan di hari ulang tahun Enin.

MASA REMAJA

Yang paling berkesan ketika saya masih SMP.  Teman-teman yang lain mulai bergaul bersama teman seusianya dan ada yang mulai pacaran.  Saya nonton bioskop aja masih sama Mamih *haha*.  Ingat banget saya nonton "Lupus" di bioskop Nusantara sama Mamih.  Saat kita lagi nunggu pintu teater akan dibuka *baca dengan intonasi mbak-mbak annoucer bioskop ya*  eh ada teman-teman sekolah yang mau nonton juga.  Mereka kayak heran gitu lihat saya dan Mamih, tapi saya senyum-senyum aja.  Maklum dong teman-teman, Mamih saya emang masih gaul.

Masih soal nonton berdua.  Kita pernah nonton film asing, entah sengaja atau nggak Mamih memilih film itu, bisa jadi karena poster filmnya bergambar ibu dan anak perempuan.  Ternyata filmnya serem, tentang pembantaian etnis di Albania *gilak ya saya masih inget sampe sekarang*.  Tapi betul kok tentang perjuangan seorang ibu yang ingin menyelamatkan anaknya dari pembantaian tersebut dengan segala upaya.  Suatu hari si anak mengenali ibunya lewat foto dari iklan mencari keluaarga di kotak susu.  Dan akhirnya mereka pun bisa bertemu lagi.  Ah, sediiiih loh filmnya, eh jadi terkenang lagi deh.

Setelah itu kayaknya masih ada sederet film remaja lagi yang saya tonton sama Mamih:  Elegi Untuk Nana, Merpati Tak Pernah Ingkatr Janji, Dari Jendela SMP... kalau era-nya Catatan si Boy saya nontonnya sama teman-teman SMA dan kuliah deh.

Saat saya duduk di SMA, Mamih membuat kejutan.  Mengantarkan kue ulang tahun ke sekolah pakai becak coba.  Mamih emang hobinya naik becak langganan.  Selama si mamang becak berkata sanggup menempuh jarak ke tempat tujuan yang disebutkan Mamih, ya naik becak lah Mamih *hahaha* epic banget memang ibu saya mah.

Papih ya nggak bisa nganter, sampai saya menjelang kuliah, Papih selalu bekerja di luar pulau.  Dan Mamih memilih tinggal di Bandung menemani anak-anaknya.  Walau, yes, kelak di kemudian hari saya mengerti keputusan itu adalah keputusan yang membawa luka yang panjang untuk Mamih. Masa-masa itu adalah masa-masa ketika Mamih menjalani peran sebagai ibu dan ayah sekaligus.  What a supermom *kecup*.



Dan Mamih adalah satu-satunya orang yang nggak marah-marah, ketika saya mulai memberontak dan nggak mau kuliah di jurusan yang dipilih Papih, yang berujung saya memilih untuk kuliah di tempat yang dipilihkan kakak saya, untuk meredam kemarahan Papih.  Ambil program diploma biar cepat selesai dan cepat kerja, dengan niat biar bisa keluar dari rumah dan mandiri jauh dari Papih. Masa-masa itu adalah masa ketika saya memendam kemarahan yang sangat pada ayah saya karena banyak sebab.  Kemudian niat itu saya sesali banget karena saat kuliah Papih meninggal *sigh*.

Ketika kuliah, Mamih sudah punya firasat bahwa saya akan dekat dengan seorang laki-laki.  Pesan Mamih, beliau ingin saya mendapat jodoh orang Sunda, karena dua kakak saya mendapat jodoh suku lain.  Saya memilih lelaki Sunda untuk dipacari *hahah sounds like apa gitu*, saat itu saya nggak berpikir untuk menuruti keinginan Mamih, tapi doa seorang ibu benar-benar kuat, ketika akhirnya saya berjodoh dengan lelaki Sunda itu, saya bersyukur karena bisa memenuhi harapan Mamih.  Konon suami saya, menantu yang paling disayang Mamih lho.... clean... zero complaint... *hahahah... bangga sayah*.

MASA DEWASA

Saya bekerja di luar kota Bandung, otomatis saya harus berpisah dengan Mamih.  Ya ampuuun, kangennya. Nyaris setiap minggu saya pulang ke Bandung.  Gaji saya yang nggak besar habis untuk ongkos pp Bandung dan biaya hidup sehari-hari.  Bahkan nggak jarang, Mamih malah membekali saya uang kalau saya kehabisan uang bulanan.

Kemudian saya menikah dan cepat punya anak.  Setelah melahirkan anak pertama, Mamih menemani saya di perantauan.  Mamih merawat saya dan bayi dengan telaten.  Beliau nggak percaya pengasuhan oleh asisten rumah tangga bakal berdampak baik.  Walhasil karena perawatan Mamih, saya langsing kembali seperti masa gadis *bwahahaha* bayi saya pun sehat dan gemuk.  Wih, andai bisa selamanya Mamih tinggal bersama saya.

Setelah merasakan sakitnya mengandung dan melahirkan, saya "memandang" Mamih dengan perasaan yang lain lagi.  Arti seorang ibu itu semakin dalam, sekaligus sakit hati mengingat saya belum bisa menyenangkan dan "mengurus" Mamih sampai ke level yang Mamih berikan untuk saya.  

Walau usia saya sudah kepala empat, Mamih masih memperlakukan saya bak gadis remajanya, yang harus tahu jam malam.  Ketika saya sibuk dengan reuni sana sini berkat keajaiban Facebook 😂, lewat jam sembilan malam, Mami udah krang kring aja nelpon nanya saya ada di mana, sama siapa, sedang berbuat apa *ter-Kangen Band* nggak ding, cuma ngecek saya lagi di mana, kenapa belum pulang.  Padahal saat itu saya masih asyik menikmati me-time bersama sobat-sobat lama di masa sekolah, haha hihi bernostalgia mengenang kekonyolan-kekonyolan masa sekolah.  Dan saya pun habis jadi korban bully gara-gara diabsen Mamih 😂😎.




Saat saya meregang nyawa akibat kehamilan yang bermasalah di kehamilan ketiga dan harus dioperasi mendadak, Mamih terheboh-heboh datang tengah malam memberi support spiritual.  Thanks to kakak kedua yang udah dengan sabar meladeni paksaan Mamih *pastinya* supaya segera berangkat ke Serang demi anak bungsunya.  Syukurlah operasi berjalan lancar, saya dan bayi selamat berkat doa orang-orang terdekat saya termasuk Mamih dan ibu mertua.  Respek saya untuk Mamih semakin dalam.

Sebentar lagi usia Mamih mencapai 78 tahun.  Di mata saya, Mamih perempuan yang luar biasa kuat.  Tidak sepanjang hidupnya Mamih menjalani kehidupannya dengan bahagia.  Ada luka yang Mamih tanggung dengan hebat.  Ada air mata yang saya saksikan.  Ada perjalanan hidup yang menyakitkan.  Tapi Mamih adalah Mamih.  Walau kadang-kadang suka lebay *hahahah* Mamih banyak temannya dan dipandang sosok yang selalu ceria juga kocak *apakah gen bodor ini saya warisi dari Mamih?*  😂😂.



Banyak sekali pelajaran yang saya serap dari perjalanan hidup Mamih.  Baktinya pada orangtua, yes nenek dan kakek saya, perhatian dan sayangnya pada saudara-saudara sekandungnya, anak-anak... ah sudahlah no explanation needed, keponakan-keponakannya, juga pada orang lain di luar keluarga.

Takjub ketika menghadiri acara keluarga besar dari pihak Mamih, bagaimana Mamih memperlakukan sesepuh dengan penuh hormat seakan-akan orang tua sendiri, juga sepupu-sepupunya yang menyambutnya dengan suka cita dan respek.  Mamih saya... disayangi oleh banyak orang. 

Sekarang saya tinggal berjauhan dengan Mamih.  Walau saya jarang berkabar lewat telepon, tapi setiap saya ada kesempatan ke Jakarta dan  mampir menengok Mamih, mungkin tak ada yang tahu perasaan campur aduk saya saat mengobrol, mendengarkan keluhan Mamih yang sudah kembali seperti anak kecil, cerita yang diulang-ulang, sampai nonton bareng acara dangdut tak berkesudahan yang jadi favoritnya *hahahahahahah* dan akhirnya tertidur di balik punggungnya lagi seperti masa kecil dulu.  Epik.

Senang campur sedih dan pertanyaan yang selalu tak bisa saya hindari, terselip dalam benak, "Sampai kapan saya bisa menikmati momen seperti ini."  Semoga dengan segala keterbatasan saya, Mamih masih bisa merasakan rasa sayang saya, cinta saya, dan hormat saya untuknya.  Walau tak pernah terucap... tapi saya mencintainya.

Selamat Hari Ibu, Bu Tobing... selamat ulang tahun yang akan datang juga ya...  Jangan sakit. 




Eomma,
haengbokhaja...
uri... haengbokhaja...
apeuji mago...

Ibu,
mari bahagia...
mari kita bahagia...
jangan sakit...

(Yanghwa Bridge - Zion T)


Love,


20 komentar

  1. Semoga Mamih sehat selalu, ya, Bun ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin... makasih doanya Hana, doa yang sama juga buat ibunya Hana ya

      Hapus
  2. Selamat hari ibuuu...mbak aku jadi penasaran mamih dipanggil Bu Tobing, mamih ada darah Batak nya ya mbak?

    BalasHapus
  3. bukan Mbak, Mamih aku suku Sunda, Papih yang darah Batak, marganya Lumban Tobing :)

    BalasHapus
  4. Wahhh, Mamih nya gaul banget mbak. Dan bener2 care ya sama anaknya. Mulai dari ngelesin Vokal, tari sampai nemenin nonton bioskop yang dulu itu film Lupus emang ngehits banget ya. Nah bener mbak, akupun sama temen SD juga masih keingetan ibu nya masing2 karena kalau jaman SD kan kita suka belajar kelompok bareng yang pastinya disiapin makan atau minum sama mama teman yang ketempatan kan ya. Duhhh bonding masa kecil bersama ibu itu emang bener harus berkualitas ya. Supaya masih terekam di memory hingga saat ini. Semoga Mamih sehat selalu ya. Cucunya pun sudah pada besar, senang lihatnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, sekarang jd kepikiran anak2ku nanti punya kenangan gak ya sama aku hiks jd sedih... aamiin, makasih doanya Feb

      Hapus
  5. Keren banget Mamihnya. :D Nitip salam, ya?

    BalasHapus
  6. Wah senengnyaaaa, kalau aku suka nyanyi tapi dilesinnya malah piano hahahhaha, gak nyambung. Telat banget untuk les vokal, jadinya tanggung deh *curhat. Salam hormat untuk ibu Tobing ya mba hiihhihi, HORAS!

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal aku jg gak mimpi jd biduan 😂 iseng nyanyi di kamar mandi doang hihi... Horas!

      Hapus
  7. Kalau saya "ibu" ditambah "ka" jadinya "ibuk" hahha opo seeehh
    Saat lahiran saya pun ditemenin ibu mbak, katanya emang kalau mau lahiran lancar kudu minta maaf dan doa ke ibu yaaa TFS

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo gak salah orang minang ya kalo sebut ibu pake k, yanggak sih hehe... emang kalo lahiran rasanya tentram didampingi ibu

      Hapus
  8. Mamih, asik banget punya mami yang mengerti anak. Ibuku juga akrab dengan teman-temanku. Sampai sekarang beliau ingat siapa aja yang dekat aku dan masih suka nanya kabar mereka. Laff laff deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ijaaa... sepertinya emang Mamih sayah ngerasa paling deket sama saya, karena umur saya sama kakak2 lumayan jauh jd waktu saya masih smp itu kakak2 saya udah pada kuliah jadi cuma saya yang bisa diuyel-uyel :D

      Hapus
  9. loh emang ayahnya mbak orang batak ? lumban tobing masih sodaraan loh sama panggabean hehe, mendadak jadi sodara kita haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ijaaaa :D tapi aku gak ngerti silsilah batak itu Mam, Papih tuh gak pernah ngajarin apapun soal kebatakannya termasuk bahasanya juga, makanya saya lebih fasih bahasa sunda :D

      Hapus
  10. Ibu selalu menjadi yang paling disebelin, karena cerewet. Tetapi juga paling di kangenin karena kasih sayang dan perhatiannya untuk keluarga.
    Untuk semua ibu hebat, selamat hari ibu

    BalasHapus
    Balasan
    1. betuuuuul, bahkan ada anak yang suka disiksa sama ibunya nggak ilang sayang sama ibunya ya

      Hapus
  11. sehat selalu y ibu.. luar biasa perjuangannya

    BalasHapus