AS LONG AS YOU ARE HAPPY, YA DE...



Sebenernya kamu udah nggak mau dipanggil "Dek" ya.  Sering kamu nggak ngerespons panggilan Mama kalau dipanggil Dek atau De Key.  Waktu ditanya, "Adek udah nggak mau dipanggil De Key, ya.  Maunya dipanggil Keyaan aja ya kan?"  kamu mengangguk.  Baiklah...

Keyaan sekarang udah 8 tahun, kelas 2 SD.  Eh, kok tiba-tiba udah segede gitu aja sih.  Seingat Mama, Keyaan masih balita deh... *hehe*.  Tapi, Mama bersyukur juga dong, Keyaan tumbuh jadi anak yang sehat, pintar dan menjelang sholeh (ini PR Mama nih, Keyaan suka males-malesan kalau disuruh sholat sama ngaji-nya).  Dan keliatannnya sih, Keyaan juga mewarisi gen ceria nih dari Mama, soalnya bakat ngobrol dan banyak ketawanya sama banget kayak Mama.

Tapi kalau lagi datang manjanya, Keyaan suka bikin kesel Teh Kiki dan Teh Ama, lho.  Habis Keyaan suka jadi banyak tingkah, minta diladenin ini itu, nggak mau ngerjain sendiri *hahaha... sabar ya teteh kembar, anggap aja latihan ntar kalau punya anak sendiri*.

Belakangan ini Mama jadi sering ikut kegiatan parenting.  Di acara seperti itu selalu ada Psikologi Keluarga yang jadi narasumbernya.  Tema talkshownya nggak jauh-jauh dari how to mengasuh anak dengan ideal.  Walau Mama ini kan bisa dibilang udah pengalaman (banget), ngasuh tiga orang anak, tapi Mama butuh juga pengetahuan baru soal pola asuh anak jaman now.  Keyaan itu katanya sih masuk generasi Z, yang hidupnya selalu bersentuhan dengan teknologi.  Ini bener banget.

ANAK YANG BAHAGIA

Dari sekian banyak ilmu soal parenting yang Mama serap, kesimpulannya sih (menurut Mama), anak-anak bakal tumbuh dengan optimal fisik maupun psikologisnya, ketika mereka diasuh dalam suasana yang tenang dan bebas dari tekanan, sehingga mereka merasa nyaman dan bahagia.  

Kamu bahagia kan, De? *hihi... Mama udah kebiasaan manggilnya gitu, gimana dong*.  Mama sering banget nanya begitu, ya?  Sounding, De.  Mama paling takut kalau Keyaan menjadi anak yang tumbuh dalam kondisi yang nggak bahagia, walau kadang-kadang kamu  jawabnya sepintas lalu, kalau ditanya cuma mengangguk, bilang iya, tapi mata ke screen HP, nggak lepas dari Roblox atau Mobile Legend *byuuuh*.  

Tapi, saat Keyaan tiba-tiba memeluk dan mengecup pipi Mama sambil bilang "sayang, Mama", oh so sweeeeeet... Mama merasa-- kalau bahasa Enin Bandung mah reugreug-- artinya hati menjadi tenang, karena Keyaan tumbuh menjadi anak yang penyayang.  Keyaan juga sering ngasih kejutan sama Mama.  Tahu nggak, De, Mama takjub banget waktu Keyaan tiba-tiba ngasih bunga liar sepulang dari sekolah ngaji.  Keyaan bilang, bunga itu dipetik dekat musholla.  De... hati Mama terkesiap *kapan-kapan Mama jelasin ya arti terkesiap* sekaligus terharu.  Nggak nyangka deh Keyaan seromantis itu, terima kasih ya, De.  Jangan punya pacar ya, nanti Mama bisa cemburu kalau kamu ngasih bunga ke pacarmu 😄.



Mama minta maaf karena nggak selalu mengabulkan apa yang Keyaan minta, yang bikin Keyaan suka ngambek tuh.  Mama harus kerja keras menjelaskan ke Keyaan, kalau Mama memilih ngasih sesuatu itu sebagai reward.  Penghargaan bila Keyaan melakukan sesuatu yang baik.   Bukan  mau membiasakan pamrih lho sama Keyaan, tapi Mama pengen ngasih contoh, kalau melakukan hal yang baik pasti mendapat balasan yang baik, sebaliknya kalau kalau Keyaan nggak mau nurut sama Mama, Keyaan nggak akan dapet yang dimauin.  

Mama mau ngebiasain Keyaan mengerti konsep yang sederhana dulu, sebelum pelan-pelan Mama kenalkan pada konsep yang lebih besar, yaitu konsep-konsep yang diajarkan oleh agama kita.  Karena intinya, De, menjalankan ajaran agama itu semata-mata untuk kebaikan, pahala adalah reward-nya.  Kalau kita nggak menjalankan itu namanya perbuatan buruk, bukan kah perbuatan buruk memang pantas mendapat hukuman? Mama nggak mau kamu nanti susah memahami itu, seperti yang sekarang banyak terjadi pada anak muda jaman now. Ah, kamu belum ngerti.

Makanya, De, supaya Mama nggak kehilangan keterikatan sama kamu, kata seorang psikolog, Mama harus "in the same frequency" sama Keyaan.  Artinya, Mama harus tahu apa yang jadi kesukaanmu.  Mama tahu Keyaan tertarik sama  ikan hiu, masih ingat nggak sama buku ikan hiu yang kita beli di toko buku bekas di Blok M.  Keyaan suka banget sama buku itu, sampai Mama harus bacain buku itu berulang-ulang.  Mama bosen banget tapi kamunya nggak, tapi ya demi kamu Mama bacain juga untuk yang kesejuta kalinya *hahaha*.

Selain ikan hiu, Keyaan juga suka sama dinosaurus kan.  Sayangnya dinosaurus udah nggak ada di kebun binatang ya, kita cuma bisa lihat di film favorit kita "Jurasic World", habis nonton itu ada display mainan dinosaurus, dan Mama harus tabah nunggu kamu lihat-lihat sampai puas padahal kaki udah pegel banget.  But it's okay.




Ngomong-ngomong soal nonton, Keyaan ketularan Mama ya jadi hobi nonton di bioskop juga. Eh, tahu nggak Mama punya kenangan yang lucu, tapi malu juga sih kalau ingat lagi kejadian itu. Waktu itu kita nonton "Satria Heros", Keyaan udah lama pengen nonton film itu ya. Sayangnya di Cilegon belum diputar, tapi untunglah ya pas kita ke Bintaro eh filmnya ada, jadi deh kita nonton. Nah, pas kita udah di dalam bioskop, tiba-tiba Keyaan cium pipi Mama sambil bilang, "makasih Mama". Mama jadi ketawa, tapi seneeeeeeng banget, sampe Mama ketawanya keras dan orang-orang pada ngeliatin kita 😅.

Eh, beberapa hari lalu, kejadian itu terulang lagi waktu kita nonton "Si Juki".  Keyaan seneng ya akhirnya Mama mau nurutin kemauan kamu nonton si Juki.  Maaf ya, abis tadinya Mama nggak tertarik... eh ternyata banyak juga ya anak-anak yang nonton dan Keyaan juga happy kan.  Syukurlah.

Melihat kamu gembira dan tahu berterima kasih, Mama yang bahagia, De.  Semoga kamu terus tumbuh menjadi manusia yang tahu berterima kasih pada sesama jika mendapat jasa dan bersyukur pada Allah SWT atas semua karunia-Nya padamu.




Sebelum atau sesudah nonton, kita sering jajan berdua ya, De.  Mama sangat menikmati setiap kesempatan berdua aja sama kamu.  Semoga kenangan play-date kita bisa terus kebawa sampai kamu  dewasa nanti dan jadi kenangan indah Keyaan sama Mama.  Uhuhuhu... Mama jadi melow.

Tapi emang yang namanya generasi Z kayaknya udah gape sama gadget dari sejak lahir *ya gimana enggak, sejak dikandung Mama mainannya ponsel atau tablet.  Kamu lahir, Mama ngasuhnya sambil sibuk ngetik kalau enggak BBM-an* hahaha... maka ya nggak heran lah kalau Keyaan sekarang expert banget pake ponsel.  Mainan aja udah nggak cukup hanya lego sama hotweel, tapi udah pinter juga main game yang hits di masa kini.  Yah, Mama harus banyak belajar nih, Mama tahunya game itu cuma pacman... *halaaah jaman DOS banget sih mainannya pacman*.  Keyaan mana ngerti DOS ya 😂.

Selain game, sebagai member dari generasi Z, kamu juga seneng nonton Youtube, bikin Mama degdegan dan harus siaga, takut kamu nonton vlog yang nggak sesuai sama usiamu.  Syukurlah kamu sukanya lihat vlog-nya keluarga Halilintar.  Sampai kamu hapal nama-nama anggota keluarga mereka, dan ketawa-ketiwi tiap nonton tingkah lucu si bungsu di keluarga itu.  Nah, pas di suatu acara ketemu Atha Halilintar, Mama yang jarang minta foto sama seleb langsung minta foto bareng buat Keyaan.  Terus kamu teriak gembira lihat Mama mejeng di vlognya Kak Atha ya *hahaha... padahal figuran aja*.



Tahu nggak, De, setiap proses "in the same frequency" sama kamu itu, Mama senang sekali melakukannya.  Soalnya setiap kali ada aja hal baru yang menarik untuk dipelajari.   Sesungguhnya, Mama itu banyak belajar dari kamu, De.  Terima kasih ya, udah ngasih bonding moment yang menyenangkan buat Mama, semoga Keyaan juga merasakan yang sama... *berpelukaaaan...*.

Kamu memang lebih ekpresif dibanding kakak-kakakmu.  Ritual pelukan dan ngobrol dengan bahasa bayi--yang sering mengundang protes "ih, lebay banget sih" dari kakak-kakak--justru menjadi media yang bikin kita lebih dekat kan.  Mama belum ingin kehilangan momen ritual pelukan dan ngobrol menye-menye itu *bwehehe*.  Sekarang sih Keyaan masih mau meladeni Mama ya, entah nanti kalau usiamu semakin bertambah.

MARAH

Walau kebahagiaanmu sangat penting buat Mama, bukannya Keyaan nggak pernah bikin Mama kesal dan terpaksa harus marah.  Tetapi, sesudah marahin kamu itu adalah momen di mana Mama sangat sangat sangat sedih, apalagi kalau Keyaan sampe nangis dan bilang Mama galak.  Well, hubungan kita memang nggak selalu mulus, De.  Tapi apa pun yang Mama lakukan padamu adalah karena Mama ingin yang terbaik buatmu.  Mama marah pun karena sayang dan rasa khawatir, takut perbuatan jelek yang kamu lakukan menjadi kebiasaan dan terbawa sampai besar.  

Itulah sebabnya, ketika kita sama-sama udah tenang, Mama meminta maaf, De.  Dengan jujur Mama mengakui kesalahan Mama yang marah dengan suara keras, karena nggak suka dengan perbuatan Keyaan.  Setelah kamu mengangguk tanda mengerti dan memaafkan Mama, dan berjanji nggak akan mengulangi hal yang membuat Mama nggak senang, hati Mama langsung lega kok, De.  Jangan ada dusta di antara kita ya, De, apalagi dendam 😁.



SENANG KEGIATAN OUTDOOR DAN BERTEMAN

Saat Keyaan masih di TK, sekolah mengadakan tes untuk menguji bakat dan minat anak.   Mama lupa istilahnya, tapi kesimpulannya, Keyaan tipe anak yang senang melakukan kegiatan di alam terbuka.  Poin lainnya bilang kalau Keyaan itu anak yang supel, mudah berteman dan senang bermain dalam kelompok.

Pantesan waktu TK itu, Keyaan menguras kesabaran ibu guru banget lho, di kelas cuma tahan setengah jam aja duduk manisnya, selanjutnya gelisah pengen ke luar kelas terus.  Sama kejadiannya dengan kakak ya.  Apakah anak laki-lakiku mewarisi gen free spirit yang kuidap? *bwahaha*.

Keyaan anak pemberani, nggak malu-malu berada di antara teman-teman yang belum dikenal sebelumnya.  Benar kata tes itu, Keyaan senang main dalam kelompok dan aktif.  Keyaan paling senang ikutan lomba tujuh belasan di lingkungan rumah 😊.




Mama juga tahu minat Keyaan pada sport.  Keyaan senang berenang dan sepak bola, iya kan? Untung aja ya ada kolam renang dekat rumah, jadi Mama nggak terlalu capek kalau hars nganter Keyaan berenang.  Main bola juga nggak perlu jauh-jauh, di komplek Kopasus depan rumah kita ada lapangan kecil lengkap dengan gawangnya yang bisa dipakai main anak-anak.  Keyaan seneng banget kalau main di situ bareng teman-teman, ya kan.  Tapi, kalau nggak ada yang anter, main bola di jalanan depan rumah Ghozi juga asyik kan ya, De.



Mama percaya kok Keyaan bukan anak yang suka jahil atau nakalin teman, makanya setiap Keyaan pulang dari main sambil mengeluh dan beberapa kali sampe nangis gara-gara dinakalin teman, Mama juga ikut sedih.  Maaf ya, Mama cuma bisa peluk Keyaan sambil usap punggungmu supaya tenang dan perasaan keselnya berkurang.   

Kadang-kadang Mama juga pengen marah sih kalau Keyaan pulang main nggak hanya nangis tapi kelihatan sampe nahan marah, sedih banget lihat muka Keyaan yang merah dan dada turun naik nahan sesak.  Itu tandanya teman kamu udah keterlaluan becanda dan ngejek Keyaan, ya.  Tapi Mama nggak bisa balik ngemarahin anak yang udah bikin Keyaan kesal dan sakit hati, mungkin ada mama-mama yang seperti itu, tapi Mama memilih menahan diri, karena kalau Keyaan berantem sama teman, besoknya udah main lagi kan, tapi kalau Mama sampe bikin mamanya teman kamu itu marah, Mama bakal punya musuh 😀.  Ogah ah.  Musuh itu jangan sengaja dicari ya, De.

Jadi, Mama cuma bisa mengharap Keyaan dengerin apa yang Mama ajarkan.  Kalau Keyaan marah atau kesal sama teman, cepet-cepet pulang aja, tinggalin teman yang bikin marah.  Jangan dengerin ejekannya.  Pulang. Ingat ya yang Mama bilang, kalau teman-teman nggak sayang sama Keyaan, di rumah, ada Mama yang selalu sayang sama Keyaan.  Ingat nggak, De, waktu Mama pertama kali bilang begitu, sambil terisak-isak, kamu mengangguk... tapi sambil tersenyum.  



SEPI  KALAU KAMU SAKIT, DE...

Kita punya ritual pelukan dan ngobrol dengan bahasa bayi--yang sering mengundang protes"ih, lebay banget sih" dari kakak-kakak ya, De.  Kita juga suka ngobrol nggak jelas, hahaha... itu kan memang signature kita dan cuma kita yang ngerti, ya kan, De.  Kalau lihat kamu ketawa, De, hati Mama seneeeeeng banget.  Lihat kamu sehat itu enough rasanya.

Susahnya Keyaan belum bisa  jaga kesehatan sendiri.  Ingat nggak Mama kaget banget waktu Keyaan pulang sekolah dengan badan basah kuyup, padahal Mama mau jemput Keyaan, tapi nunggu sampai hujannya agak reda.  Laaaah... kamunya udah ada di depan pintu dengan badan seperti ayam kecebur empang.  Kuyup banget.  Mana hujan deras banget, syukurlah kamu cuma basah aja, duh nggak kebayang kalau ada petir.

Mama pengen marah, tapi kasian... cuma Mama  udah punya feeling, pasti deh Keyaan nanti demam.  Dan benar aja, malamnya kamu ngerasa lemes, suhu badan kamu jadi hangat dan terus naik.  Keyaan maksa Mama kerja di kamar, sambil nemenin Keyaan yang tiduran terus.  Tapi Mama nggak bisa kerja juga kalau Keyaan seperti itu, kan Keyaan maunya dipeluk, kalau nggak sebelah tangan Mama dipeluk sampai nggak bisa ngetik 😁.  Kalau lagi nggak enak badan maunya dipukpuk *ditepuk-tepuk pantatnya* sama Mama sampe bobo, ya, De.


Tapi, memang anak seumuran Keyaan itu bisa kena kuman kapan aja.  Apalagi kalau Keyaan jajan sembarangan, atau main kotor-kotoran eh lupa cuci tangan.  Nggak heran kalau kuman-kuman bikin pesta di badan Keyaan.

Gejalanya ya demam itu, makanya Mama udah siap siaga sedia obat penurun panas di rumah.  Mama selalu sedia Tempra Syrup sejak Kak Fili dan teteh kembar kecil, soalnya mereka cocok minum Tempra.  Mama tetap percaya sama Tempra syrup sebagai obat penurun panas buat Keyaan juga. Tempra Syrup aman nggak ada efek samping.  Produknya sudah dipisahkan menurut usia anak, jadi dosisnya juga sudah disesuaikan dan pasti tepat, nggak perlu khawatir bakal kurang atau kelebihan dosis.  



Keyaan kalau sakit susah makan, jadi nggak baik juga kalau dikasih obat-obatan yang harus diminum sesudah makan.  Makanya Tempra syrup cocok buat Keyaan karena nggak apa-apa diminum sebelum makan, aman kok untuk lambung.  Dan buat mama-mama yang sering lupa ngocok obat sebelum diminum, Tempra syrup praktis, kandungannya larut 100% jadi nggak perlu dikocok lagi.

Biasanya Mama kasih Tempra syrup sebelum Keyaan tidur.  Habis itu, Keyaan istirahat, Mama jauhkan dari ponsel biar Keyaan bisa cepat tidur.  Tapi kamu mah suka lama jatuh tertidurnya, akhirnya Mama bacain buku dongeng deh.  Ada faedahnya juga ya, Mama ini penulis buku cerita buat anak.  Bangga juga bisa bacain buku karya sendiri buat Keyaan.  Tambah senang juga kalau Keyaan suka sama ceritanya.  

Jangan sering sakit ya, De.   Lihat kamu demam dengan badan terkulai  lemes  itu sedih lho Mama.  Sepi lagi nggak ada teman ngobrol.  Asyik kan kalau Keyaan sehat, kita main dan jalan-jalan lagi berdua.  Mama pengen, kamu bisa puas menikmati bonding time sama Mama, selagi Mama masih punya tenaga buat mendampingi kamu yang penuh energi,  masih diberi kesehatan buat ngawal pertumbuhan kamu, masih jelas pendengaran buat dengerin cerita-cerita kamu, masih jelas penglihatan buat melihat senyummu yang lebar saat Mama bilang, "Mama sayaaaang banget sama Keyaan."


Love,




"Artikel ini diikutsertakan dalam lomba blog yang diselenggarakan oleh Blogger Perempuan Network dan Tempra"

10 komentar

  1. ah co cweet kaka Keyaan nepi ka reugreug mama Ina ya :p dih mama Ina jangan cemburu dong klo Keyaan punya pacar hahaha mama Ina mah kebagian beliin pulsa ai bunga mah buat si pacar :p
    moga sehat selalu nya aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. moga Keyaan sayang terus padaku yah

      Hapus
  2. Keyaan aktif banget ya mba. Tapi aku belum pernah ketemu Keyan. Smoga suatu saat bisa ketemuan ama Keyan ya mba. Sehat sehat Keyan. Ayyas juga kalau sakit, aku sediiih. Apalagi dia pernah masuk rumah sakit karena sakit :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kesian dia kalo pas aku dpt acara yg boleh bawa anak ada aja halangannya, moga ketemu ya sama keyaan kapan2

      Hapus
  3. keyaann, asyik bgt diajak maen ya mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, soalnya pd dasarnya sih anteng dan lumayanlah ada temen ngobrol di jalan 😊

      Hapus
  4. Pas banget mbak. Anakku lagi demam tumbuh gigi geraham. Banyak banget yang rekomendasikan Tempra ini. Aku sendiri belum pernah coba hehe. Makasih sharenya MB

    BalasHapus
    Balasan
    1. siap... tempra dosisnya paling ringan, menurutku loyaaa 😊

      Hapus
  5. Ih keyaan pasti terharu deh kalo baca postingan ini :') Halo Keyaan, sehat dan semangat terus ya Naaaak <3

    BalasHapus
  6. semoga platform blogger gak dibubarin ya Tante Dian :D jadi tulisannya bisa terus ada sampe keyaan dewasa. Aamiin... makasih doanya Tante...

    BalasHapus