SIAPA BILANG SAYA NGGAK BISA MASAK

Gara-gara seharian nonton channel Food Network, hasrat memasak jadi tergugah. Apalagi pas episode “Pioneer Woman”, (terlepas dari dapurnya yang keren itu... ah sudahlah) asyik banget gaya si ibu koboi  itu kalau masak, kok kayaknya nggak ribet dan enjoy gitu.


Nah, hari kemarin itu demi menunaikan tugas mulia sebagai penjamin kesejahteraan perut keluarga, disebabkan ketidakhadiran ART (ini sih alasan yang paling masuk akal untuk turun ke dapur), akhirnya saya pun pasang celemek. 

picture : www.123rf.com

Masak apa ya...

Let's see…  di kulkas ada daging sapi, sawi putih, dan tahu bakso (oleh-oleh dari Semarang). Oke, sekalian dalam rangka menyambut kepulangan suami dari luar kota, kuputuskan masak rendang, sawi (mah apalagi lah) ditumis aja, tahu bakso tinggal goreng.

Eits... wait... RENDANG?! Wow…  “emang bisa, Ma?” ini sungguh pertanyaan yang meruntuhkan semangat dan menggempur harga diri. Tapi, kali ini saya nggak akan menyerah.  “Liat aja nanti,” jawab saya santai.

Beberapa menit kemudian, sreeeng…  saya memasukkan bumbu basah ke penggorengan berisi minyak panas. Aduk-aduk… wuzzzzhh… aroma yang sedap sekali langsung memenuhi dapur dan menjalar ke ruangan lain.

“Hmm… wangiii…” si Kembar No. 2 mendatangi dapur. Saya waspada, takut tahu-tahu dia ngambil nasi aja... hihihi.

“Apa Mama bilang. Enak kan wanginya.” Hmm... baru bumbunya aja yang ditumis, udah pengen ngambil nasi anget aja. Lapaaarrr… eits inget puasa dong ah... hahaha.

Begitu bumbu matang, langsung cemplungin dagingnya, tambahin air dan daun-daunan beraroma: salam, serai, daun jeruk, daun kunyit.  Setelah air mendidih tampilan warnanya keren banget. Segerrr… jadi makin semangat masaknya.

Tunggu sampai 1 jam. Setelah air nyusut, masukkan santan plus air lagi. Aduk-aduk… dan tunggu sampai  kuah menyusut.  Abis itu, aduk-aduk lagi supaya nggak gosong.  Ih, gampang banget sih bikin rendang *sok  nyaaa…*

Setelah kuah habis, dagingnya juga udah empuk, angkat deh rendang dari wajan. Sajikan…

foto : kolpri

Nah, gimana penampilan rendang ala Bundo Ina, cantiak tak? Rancak? Lamak? Hihihi… tampak menggiurkan ya?  Pas buka puasa, rendang pun laku dijarah massa. Enaaak…  

Tapi, tahukah kawan rahasia dibalik rendang saya?  Ini dia… the one and only bumbu padang instan Restu Mande. Iyap…


foto : kolpri
Yaaa… curang ah… hahaha… terserah deh. Tapi bumbu padang ala Restu Mande ini (menurut saya) memang beda dari bumbu instan merk lainnya. Alami… buktinya, ya seperti yang saya bilang, begitu sreeeng… bumbu ditumis, aromanya langsung keluar. Bumbu instan lainnya nggak seperti itu.


Kok bisa kenalan sama Restu Mande?

Restu Mande ini kalau di Bandung “hits” banget kayaknya ya. Beberapa kali lihat postingan teman teman di FB yang memberitakan restoran Restu Mande ini beserta produknya.  Penasaran juga sih, tapi apa daya… tinggal di pedalaman begini.

Tapi, ibarat pepatah pucuk dicinta ulam pun tiba, seorang teman dari Bandung nawarin bumbu instan produksi Restu Mande,  pas lagi promo, kalau beli 6 bungkus bebas ongkos kirim.  Ya sudah kusambut tawaran itu.  Nggak nunggu pake lama, paket pun tiba. Wow, takjub… jenis bumbunya lengkap kap kap... 

Sebut aja gulai ayam, gulai cincang, rendang sudah pasti, bumbu bakar (ayam atau ikan), ada gulai kepala ikan juga. Wah… udah pengen langsung buka restoran padang aja deh.


foto : kolpri

Tapi kan harus dicobain dulu. Nah, saya ini bukan berasal dari suku padang, tapi pecinta masakan padang sih… jadi tahulah masakan padang yang enak dan enak sekali (lho…?!) maksudnya, yang enak dan biasa-biasa aja. Nah, begitu bumbu-bumbu ini dipakai masak. Amboi deh… lamak bana… enyaaak… buka puasa jadi boros nasi. Hahaha.

Sayang ya, masakan-masakan yang lain lupa difoto. Tapi ini real lho, kisah nyata, No Hoax… bumbu padang Restu Mande reccomended banget. Masak jadi praktis, nggak pake lama, nggak ribet, dan hasilnya memuaskan. Sip!

Ah, nanti kalau pulang ke Bandung, saya mau borong lagi bumbu instan Restu Mande… onde mande... lamak bana!!

                                                                  

CONVERSATION

2 komentar:

  1. wkwkwkw...udah terharu dakuw teh, wah jago bener teh ina masak rendang...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah Dedew... doakan suatu hari saya tergugah untuk masak rendang beneran hihihi...

      Delete

Back
to top