ANAK SAYA ATAU ANAK ANDA YANG BERMASALAH?






Tidak seperti lazimnya, Keyaan yang biasanya main dengan anteng (bisa sampai jelang magrib tanpa tangisan), hari ini sudah 2x pulang ke rumah sembari menangis.

Kasus 1

"Petasan Keyaan diambil sama si anu. Elaaah... udah capek2 beli juga." Setelah ditenangkan dan minum air dingin, Keyaan balik lagi main tapi minta diantar kakaknya.

Kasus 2

Hanya selang setengah jam sudah pulang lagi, kali ini keluhannya si anu (anak yg sama) melarangnya main bola sama si B. Uhuhuhuuu... dilanjut dengan tangisan keras di sore hari panas, saat ibunya merindukan tahu gejrot.

Dari dua kasus itu, ada lagi keluhannya, kalau si B yg biasa bermain bersamanya jadi "gak mau temen", asumsinya si B membela si anu yg nakal padanya (menurut Keyaan) gara2 dibisikin si anu.

Walhasil si bocah ngamuk tiada tara, kalau sudah begini saya mending milih ngadem di kamar dengan AC menyala pol! (Ikhlaskan tagihan listrik nanjak daripada terjadi kekerasan verbal apalagi fisik sama anak)

Kok ada ya... anak kecil yang suka bisik-bisik, menghasut temannya supaya nggak main lagi sama si bocah. Ah, kasihan bocahku...

Tapi, saya juga nggak mau cepat terpancing emosi dan melulu menyalahkan si anu. Bisa jadi Keyaan yg cengeng dan gampang ambekan kalau main. Dia memang nggak suka diatur-atur dan diintimidasi.

Susah juga mengira-kira kejadian sebenarnya, karena tidak ada saksi. Namanya bocah kalau ditanya kejadian sebenarnya, si anu dan si B pasti bungkam.

Ya sudahlah, pasrah saja menunggu marah Keyaan reda, sambil nebelin telinga... kalau udah capek paling bobok sambil ngemut jempol.

*nggak kebayang kalo kondisi ini terjadi di bulan puasa nanti... waduh... milih berendem di bak aja deh*

Yang saya takutkan, kalau si anu gak berhenti mengintimidasi, Keyaan bakal bertindak pakai tinju... hadeuh urusan bisa panjang. Masalah ini bisa jadi topik bahasan seru dari ujung blok sampe ujung blok lagi. Dari chat bbm sampai chat WA... hehe...



Saya bukan tipe yang suka main labrak atau menegur anak orang, sih ya. Atau saya bilang aja gini sama si anu, "Jadi... mulai besok kamu nggak boleh lagi makan pisang di rumah Keyaan" *si anu sebelum kejadian, udah ngabisin dua pisang... karena keyaan bermurah hati menyuguhkan sesisir pisang "yg lumayan mahal itu" ketika si anu dan si B main di rumah sebelum terjadi tragedi.

Tapi kan itu norak dan childish banget... *iyalah saya juga becanda aja, kok*

Kenapa si anu itu nggak ngerti teori: kalau orang baik sama kamu, kamu balas juga dengan kebaikan, dong. Belum diajarin konsep itu kali di rumahnya. Prihatin padahal dia kan anak seorang... ah...

Selesai?

Belum. Kasusnya berlanjut ke Kasus 3.

Keyaan pulang ke rumah (dari sholat maghrib di musholla) dengan muka cemberut. Ditanya sama kakaknya, "Dek kok mukanya cemberut. Kenapa?"

"Keyaannya males sama si anu (ugh dia lagi). Keyan gak boleh sholat di mushola sama si anu."

"Terus Keyannya sholat dimana kok gak langsung pulang aja?"

"Di mushola, Keyannya gak mau dengerin si anu."

Ahahahah... si bocah sudah mulai menunjukkan harga dirinya dan bertahan.

Langsung kupeluk dan kubisikkan kalau masih banyak orang yg sayang sama dia, si anu nggak sayang nggak apa-apa... dia cuma sendirian. Saya juga pesankan sama Keyaan, kalau si anu marah-marah sama Keyaan atau Keyaan yang merasa marah sama si anu, mending Keyaan pulang aja, main di rumah sama Mama, Teh Kiki atau Teh Ama (kakak-kakaknya). Dia nggak merespons, mungkin dia belum mengerti konsep mengalah *Mama harus mengarang cerita baru soal konsep mengalah ini*

Lagi mikir-mikir, sih, kalau ada kesempatan, saya akan mencoba bicara sama si anu dan si B, menjelaskan dengan bahasa sederhana sifat-sifat Keyaan, menasihatinya juga supaya tidak semena-mena sama temannya. Mudah-mudahan dengan begitu keadaan jadi aman terkendali.

Hmmh... lelahnya ya jadi ibu anak yang aktif, teguh pendirian, dan belum mengerti full arti berteman. Namun demikian, be a good boy ya, bocah... be yourself, kuat kepribadian dan mandiri... semoga Mama diberi banyak kesabaran dalam prosesnya.


Disclaimer: ini bukan parenting sharing, ini sekadar curhat ibu-ibu yang lelah... :D

CONVERSATION

0 komentar:

Post a Comment

Back
to top