GO-FOOD by Go-Jek: PASUKAN PEMBASMI LAPAR




Ceritanya kemaren pulang kantor bareng ponakan. Lagi asyik-asyiknya rumpi, tiba-tiba perut nimbrung bunyi, keruyukan tanda minta suplay. Niatnya sih mampir dulu beli sate (entah tiba-tiba pengen sate), tapi liat kondisi jalan yang padat merayap jadi males, malah pengen cepet nyampe rumah.

"Ya, udah pake Go-Jek aja." ponakan nyeletuk.

Kok Go-Jek sih. Setahu saya Go-Jek kan layanan transportasi pesanan -- semacam taksi tapi alatnya motor -- Selidik punya selidik, sekarang Go-Jek punya layanan baru yaitu GO-FOOD... waaah... tampak asyik dan menentramkan.

Sampe di rumah, firasat akan menu yang nggak asyik terbukti. Makin ngebet deh nyobain GO-FOOD. Baiklah... mari kita sms.  What??!! hari gini masih maen sms? ngabisin pulsa aja. Ya udah telepon deh... jyaaah... apalagi nelpon, gimana kalau pulsa tinggal 100 perak aja. Terus?

Ternyata, si Go-Jek ini super canggih, aplikasinya udah tersedia di Google Playstore dan Apple Store. Download deh. Setelah aplikasinya terpasang di handphone, tinggal ikuti 8 langkah mudah menuju perut kenyang seperti di bawah ini:


  

Contoh di atas adalah guidance "How to order martabak". Gampang, cepet, dan lengkap. Mulai dari pemilihan jenis makanan, lokasi penjual yang kita mau, terus spesifikasi makanan yang kita pengen, harganya, alamat pengiriman (udah pasti dong), terakhir detail pesanan, total bayar plus ongkir, dan cara bayar. Pintar!

Itu belum selesai, setelah kita terima pesanan dan selesai melakukan transaksi, aplikasi akan mengirimi kita ini:



Semacam e-angket kali ya, untuk mengukur pelayanan "agent" mereka, sebagai dasar mengukur customer satisfaction juga kan. Penting itu...

Dan ini penampakan kurir penghantar makanan yang saya pesan. Eng... itu pesanannya kok sate, sih, kan contohnya martabak. Iya... emang saya pesan dua jenis makanan. Efektifnya mereka, sepertinya operator ngontak ojekers yang paling dekat mangkal dengan lokasi penjual makanan yang kita mau. Cerdas ya... tapi kebayang nggak kalau kita pesan sepuluh jenis makanan dari tempat yang berbeda, tetangga bisa kaget liat pawai pasukan hijau ke rumah kita *emang maruk atau kurang teman sehingga butuh keramaian*

ini namanya Bapak Tony Subarkah yang nganter sate

Kabar bagusnya lantaran layanan GO-FOOD ini masih gress banget diluncurkan, selama bulan April ini FREE of CHARGE ongkir... asli GRATIS. Coba deh kalau mau iseng misal rumahmu di Bintaro terus pesan mie ayam Happy dari Cibubur, hang nggak tuh aplikasi.

Sepertinya sih, aplikasi ini nggak mempan dibodohi karena secara otomatis dia langsung nge-detect lokasi keberadaan kita *aktifin fitur lokasi kita di HP*, jadi aplikasi ini akan ngasih pilihan lokasi-lokasi penjual makanan yang jaraknya dekat dengan lokasi kita. Gitu...

Saya rasa... Go-Jek ini dengan empat jenis layanan andalan -- selain GO-FOOD, yang udah lebih dulu ada INSTANT COURIER, TRANSPORT, dan SHOPPING--  adalah doa leluhur kita di masa lalu yang doyan mager, barulah di era teknologi ini doa mereka terkabul demi kesejahteraan keturunan mereka yang mewarisi gen mager. Ah, becanda...

Tapi emang bener kok, saya acung jempol sama inovator Go-Jek ini, betapa kerennya pemikiran membuat konsep jasa pelayanan yang mencakup kebutuhan pendukung aktivitas sehari-hari individu yang hidup di kota besar dengan masalah klise: macet. Go-Jek mempermudah untuk menghemat waktu. Kita butuh kirim-ambil barang, butuh transportasi yang cepet, butuh makanan, butuh beli barang, mereka bisa bantu sesuai mottonya yang keren: An Ojek For Every Need.  "Terima kasih Go-Jek!" *dalam intonasi terima kasih Klinik Tong Fang*

Segitu dulu ya cerita Go-Jek dengan GO-FOOD-nya. Lain kali saya ceritain layanan SHOPPING-nya yak karena tampak menarik juga, tapi harus nyobain dulu dong.

Nah, pembacaaa... kalau Anda mager tapi perut lapaaarrr... coba deh layanan GO-FOOD dari Go-Jek, yang penting cabang Go-Jek sudah ada di kota Anda. Jangan lokasi di Surabaya pesan batagor ke Bandung... itu mah selain berat di ongkos, nyiksa ojeker-nya... bisa masuk angin,  di motor.

Yuk ah... cupu-cupu bersih-bersih, cukup sekian terima kasih *aih jijay*



CONVERSATION

0 komentar:

Post a Comment

Back
to top